Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Ads

Indonesia Memiliki Resources yang Cukup, Energy Watch Dukung Prabowo Kembangkan Energi Terbarukan


Jakarta, Lensa Islam - Direktur Eksekutif Energy Watch Daymas Arangga Radiandra mendukung rencana dan tekad Menteri Pertahanan Prabowo Subianto untuk stop impor bahan bakar minyak (BBM) dengan mengembangkan green energy atau energi baru dan terbarukan.

Menurutnya, Indonesia mempunyai resources yang cukup untuk menutupi kekurangan kebutuhan minyak mentah dalam negeri. Sehingga secara perlahan diganti dengan energi alternatif bersumber dari energi terbarukan seperti singkong, tebu, sawit yang tumbuh subur di Indonesia sehingga dapat meminimalisir impor BBM. 

"Kalau dibilang memungkinkan, kami dari Energy Watch melihat mungkin tapi kita perlu lihat lagi ya total nilai impor BBM saat ini itu di kisaran di atas 30 juta kilo liter per tahun itu nilai impor total, sebanyak itu ya per tahun yang memang kita perlu tanggung," ujar Daymas, Jumat (8/3).

"Dan kalau kita berbicara minyak mentah ini saat ini kita masih kekurangan sekitar 1 juta barel oil per day yang perlu kita tanggung jawab supaya tidak sama sekali impor kalau dibilang mungkin," sambungnya.


Dikatakan Daymas, untuk menutup keran impor BBM, maka pemerintah perlu menyiapkan strategi memperluas resources untuk dijadikan sebagai alternatif untuk BBM. 

Secara jangka pendek, kata Daymas, pemerintah melalui Pertamina perlu menggenjot produksi minyak nasional untuk mengejar target konsumsi kebutuhan harian minyak yang mencapai 1 juta barel per hari.

"Jadi pasti harus kalau misalnya dibilang kita akan menyetop impor ada mitigasi-mitigasi yang dilakukan salah satu misalnya menambah kegiatan eksplorasi migas yang akhirnya itu bisa menambah jumlah produksi harian dengan target kekurangan satu juta barel per harinya," ucapnya.

Lanjut Daymas, alternatif lainnya pemerintah juga menggenjot hasil produksi komoditas singkong, tebu dan jagung sebagai bahan produksi bahan bakar etanol yang lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan bahan bakar fosil.

"Lalu alternatif lain selain kita menambah jumlah produksi pasti kita juga mencari alternatif energi alternatif salah satunya biodiesel yang menggunakan minyak sawit ataupun bioavtur yang kemarin juga menggunakan kelapa lalu kita juga berbicara terkait etanol yang bisa menggunakan tebu, singkong, jagung ataupun materi-materi yang lain," paparnya.

Daymas optimis impor BBM yang membebani neraca keuangan negara secara bertahan dapat dikurangi bahkan dihentikan.

Dia mencontohkan penerapan pemakaian BBM Biodiesel 35 persen (B35) menyusul keberhasilan program B30 sebagai langkah pemerintah mengurangi impor minyak serta menghemat devisa negara di mana penggunaan sawit 35 persen sementara 65 persennya dicampur BBM.

"Pada awalnya yang hanya 2,5 persen, 3 persen, 5 persen sampai akhirnya hari ini menuju 40 persen di mana di komersialisasinya ada di B35 ya kita rasakan saat ini dari biosolar," katanya.

Untuk penggunaan etanol secara maksimal, lanjut Daymas, perlu melihat keseriusan dan peta jalan dari pemerintah menuju ke arah penghentian impor kebijakan atau programnya seperti apa.

"Ini kan B35 perlu waktu ya lebih sekitar 10 tahun kita bisa mencapai dari yang tidak dicampur sampai sekarang campurannya sudah 35 persen menuju 40 persen itu yang perlu kita lihat bagaimana nanti peta jalannya,” ungkapnya.

Selain itu, langkah penghentian impor BBM juga dapat dilakukan ketika masyarakat sudah beralih dari penggunaan kendaraan menggunakan bahan bakar fosil beralih ke kendaraan listrik baik kendaraan roda dua maupun roda empat.

"Ya itu sangat bergantung bagaimana pemerintah saat ini juga mencoba mengurai dengan elektrifikasi kendaraan bermotor roda dua maupun roda empat yang perlu didorong lagi bagaimana terjadi percepatan supaya ketergantungan itu bisa berkurang,” tukas Daymas.
Baca Juga

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Lensaislam.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

Copyright © 2023 - Lensaislam.com | All Right Reserved