Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Ads

Kampung Bareto, Destinasi Wisata Berbasis Budaya




Garut, Lensa Islam - Kampung Bareto Merupakan sebuah obyek wisata budaya dan edukasi yang terletak pada lahan seluas 3 hektar area, dengan kemiringan sekitar 45 drajat di tepi kiri jalan raya Garut-cisurupan, di bawah kaki gunung Cikuray. Secara administratif Kampung Bareto berada di lingkup kampung tambakbaya, desa tambakbaya, kecamatan Cisurupan, kabupaten Garut. 

Di obyek wisata budaya ini, pihak pengelola menyediakan beberapa Cottage dengan arsitektur tradisional Sunda, mushola, museum, dan fasilitas lainnya yang membuat para wisatawan betah untuk berlama-lama, dengan pemandangan alam dan gugusan Gunung Cikuray yang disaat cuaca sedang cerah terlihat sangat jelas. 

Tidak hanya itu, di Kampung Bareto pengunjung juga akan diperkenalkan dengan beberapa permainan tradisional "baheula". Seperti; dam daman, sondah/engklek, sorodot gaplok, galah sodor, panggal/gasing, congklak. Dan juga olahraga tradisional, ketapel dan panahan. 

Ide tersebut berawal dari kepedulian dan keprihatinannya terhadap budaya leluhur Sunda yang dikhawatirkan tidak dikenali lagi oleh generasi yang akan datang. Demikian dikatakan Rd. Cepy Kusumah salah satu pendiri sekaligus pengelola Kampung Bareto saat ditemui awak media. Sabtu, (19/1/24).

Kang Cepy panggilan akrabnya, berinisiatif mendirikan sebuah kawasan pelestarian budaya dan alam, yang dikemas ke dalam segmen kepariwisataan. Konsep yang dimaksud berbentuk destinasi wisata berbasiskan budaya dan alam, yang dapat dijadikan obyek edukasi, terutama oleh para pelajar.

"Secara umum, pariwisata berbasis budaya (culture tourism). Merupakan jenis kegiatan pariwisata yang memanfaatkan kebudayaan sebagai obyek wisata yang dapat dikunjungi para wisatawan," Kata kang Cepy yang juga merupakan pemerhati budaya dan budayawan Sunda. 

Menurutnya, diharapkan para pelajar dapat lebih mengenali warisan budaya leluhur yang sarat dengan nilai-nilai budaya (kearifan lokal), serta alam lingkungan secara langsung melihat dan mengenalinya. "Disamping sebagai upaya pelestarian, juga sekaligus dapat mendukung perkembangan pariwisata," Katanya. 

Sejalan dengan itu, lanjutnya, tepat sekali karena kepariwisataan semestinya berbanding lurus dengan konsep pelestarian kebudayaan dan alam itu sendiri. "Dalam hal ini sudah seharusnya adanya timbal-balik, di mana budaya dan alam menjadi obyek daya tarik wisata yang sejatinya disukai dan diminati para wisatawan," Ujar pria kalem yang dikenal ramah dan santun oleh warga sekitar itu. 

Budaya yang di tumbuh kembangkan menjadi produk baru, didasari hal itu bagaimana kearifan kearifan lokal atau nilai-nilai budaya tersebut menjadi kesatuan utuh. Seperti; tata-cara atau perilaku hidup, peralatan dan perkakas hidup dahulu, permainan tradisional, tata cara bercocok tanam, berternak ikan dan unggas dan lain-lain. 

"Bagaimana nilai-nilai budaya atau kearifan lokal itu dapat diperkenalkan lagi kepada para generasi muda, khususnya pelajar di kawasan utuh yakni Kampung Bareto," Pungkasnya. (*)
Baca Juga

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Lensaislam.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

Copyright © 2023 - Lensaislam.com | All Right Reserved