Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Ads

Mahfud: Indonesia Kini Sedang Tidak Baik-baik Saja


Mahfud: Indonesia Kini Sedang Tidak Baik-baik Saja

Lensaislam.com : Menko Polhukam yang juga cawapres nomo urut 3, Mahfud Md mengatakan kondisi Indonesia saat ini tidak sedang baik-baik saja. Hal itu lantaran ketata pemerintahan saat ini digagangi oleh korupsi yang luar biasa.

"Saudara, ketata pemerintahan kita sekarang ini, Indonesia sekarang ini tidak sedang baik-baik saja. Sejarah memanggil kita untuk memperbaiki. Kenapa sedang tidak baik-baik? Saudara, di Indonesia ini banyak korupsi di dalam ketata pemerintahan itu digagangi oleh korupsi yang luar biasa," kata Mahfud saat menjadi pembicara dalam acara Tausiyah Kebangsaan Bersama Menyelamatkan & Memajukan Indonesia, seperti disiarkan YouTube Umulquran Hidayatullah pada Jumat, 24 November 2023.

Mahfud menuturkan hak rakyat di daerah dirampas secara suka-suka. Penegakan hukum, kata Mahfud, juga menjadi persoalan.

"Hak-hak rakyat, terutama di daerah luar itu dirampas dengan sesuka-suka. Penegakkan hukum dan keadilan juga menjadi persoalan. Itu lah sebabnya, meskipun dari waktu ke waktu, umat Islam itu maju, maju dan maju, tapi banyak juga rakyat yang tertinggal," tuturnya.

Mahfud menyinggung gini ratio, pemetaan ketimpangan berdasarkan ilmu ekonomi. Dia mengatakan gini ratio era Soeharto orang miskin masih dapat limpahan rezeki meski tak sebanyak orang kaya.

"Coba saudara, ini agak ilmiah, di dalam ilmu ekonomi itu ada istilah gini ratio. Gini ratio itu ketimpangan antara yang kaya dengan yang miskin. Pada zaman Pak Harto yang kita jatuhkan itu, gini ratio kita itu 0,200 artinya orang miskin masih dapat limpahan rezeki meskipun nggak banyak karena ketimpangannya 0,200," tuturnya.

Mahfud memaparkan berdasarkan teori, negara yang mengalami ketimpangan diakibatkan karena kekayaan lebih banyak menumpuk di kalangan atas daripada kalangan bawah atau miskin. Mahfud menyinggung gini ratio Indonesia yang lemah karena kekayaan menumpuk di orang tertentu meski secara pertumbuhan ekonomi Indonesia bagus.

"Tapi begitu Indonesia masuk ke reformasi, gini ratio nya sampai 0,415 di tahun 2014. Menurut teori, negara-negara yang ketimpangan itu artinya apa, kekayaan menumpuk di atas lebih banyak daripada yang terbagi ke orang miskin. Sehingga kalau kita katakan kalau Indonesia pertumbuhannya bagus, kenapa gini rationya lemah, karena kekayaan tidak menumpuk menumpuk di atas, Kekayaan menumpuk di orang-orang tertentu, lahan dikuasai oleh industri industri asing itu maka gini rasio itu menyimpang," ucapnya.

Mahfud menjelaskan angka gini ratio dimulai dari 0,00 hingga 500. Dia berujar jika gini ratio suatu negara mencapai 0,500 maka negara tersebut bisa bubar. "Teorinya sebuah gini ratio dari nol sampai 500. 0,00 sampai 0,500 kalau sebuah negara gini ratio nya sudah sampai 0,500 negara itu bubar karena di situ ada ke tidak adilan," pungkasnya. ***

Simak di : https://www.youtube.com/watch?v=1l4pfBq9X4A&ab_channel=UmmulquraHidayatullah

Editor : AM. Isa Karim D | Indonesian Islamic News Agency (IINA)

Baca Juga

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Lensaislam.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

Copyright © 2023 - Lensaislam.com | All Right Reserved