Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Ads

Resolusi PBB Terhadap Tindakan Mencegah Kebencian Terhadap Agama Disambut Baik Arab Saudi


Jeddah, Lensa Islam - Arab Saudi menyambut baik persetujuan Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang menyerukan negara di dunia untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah kebencian agama pasca pembakaran Alquran di Eropa.

Resolusi tersebut muncul setelah mushaf Alquran dibakar di Swedia, yang menyerukan seluruh negara untuk mengambil langkah-langkah “mencegah dan menuntut tindakan kebencian agama berupa hasutan, diskriminasi, permusuhan atau kekerasan.”

Arab Saudi mengatakan persetujuan atas resolusi tersebut, setelah ada tuntutan kuat dari Arab Saudi dan sejumlah negara di seluruh dunia, sebagai perwujudan dari prinsip-prinsip penghormatan terhadap agama dan budaya serta kampanye nilai-nilai kemanusiaan yang dijamin oleh hukum internasional.

Saudi akan melanjutkan semua upayanya untuk mendukung dialog, toleransi, dan moderasi, serta menolak semua tindakan destruktif yang berupaya menyebarkan kebencian dan ekstremisme.

Jassem Albudaiwi, Sekretaris Jenderal Dewan Kerjasama Teluk (GCC), juga memuji tindakan tersebut.

Dia mengatakan bahwa insiden yang terjadi seperti pembakaran Alquran oleh ekstremis di Swedia dan peristiwa serupa, menunjukkan kebutuhan mendesak akan resolusi internasional untuk menangani tindakan tercela yang mempromosikan kebencian agama yang mendorong kekerasan dan diskriminasi.

Dia menambahkan bahwa negara-negara GCC selalu berusaha untuk mempromosikan toleransi dan saling pengertian antara budaya dan agama yang berbeda, dengan menekankan penghormatan terhadap kebebasan berkeyakinan sebagai salah satu landasan paling penting dari hak asasi manusia dan hidup berdampingan secara damai.

Dia juga menyatakan penolakan GCC terhadap kekerasan atau tindakan apa pun yang memengaruhi agama dan kitab suci.

Sementara itu, Pusat Internasional Dialog Antaragama dan Antarbudaya Raja Abdullah bin Abdulaziz (KAICIID) memuji upaya Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan, yang disampaikan saat sesi darurat Dewan HAM terkait insiden pembakaran Al-Quran.

“Sementara KAICIID menolak hubungan antara kebebasan berekspresi dan menghina keyakinan, dia menegaskan bahwa apa yang terjadi sangat serius mengancam upaya yang dilakukan dalam menjaga perdamaian dunia, koeksistensi bangsa, akulturasi masyarakat dan peradaban,” sebagaimanana pernyatan organisasi internasional yang berbasis di Portugal tersebut.

Ini memperingatkan tentang “bahaya dari tindakan tercela, yang memicu kebencian dan melegalkan kekerasan, terutama di dunia yang sedang terancam dari hantaman rasisme dan chauvinisme, dan menderita dari kebangkitan gerakan nasionalis ekstrim.”

Pernyataan KAICIID menambahkan: “Terlepas dari rasa sakit saat ini, KAICIID memperbaharui seruan kepada semua negara dan kelompok, terutama mereka yang ingin mengkonsolidasikan akar harmoni dan perdamaian, untuk melakukan upaya yang lebih kreatif yang mendukung stabilitas," pungkasnya.

Baca Juga

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Lensaislam.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

Copyright © 2023 - Lensaislam.com | All Right Reserved