Anti Mengkritik Penguasa, Ustadz Syafiq Basalamah Malah Dituduh Radikal

318

Lensaislam.com : Pengajian Ramadhan 1442 Hijriah yang digelar Badan Kerohanian Islam (Bakis) PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) dibatalkan. Adalah Komisaris Independen PT Pelni Kristia Budiyarto alias Kang Dede yang menolaknya. Lewat akun Twitter, @kangdede77, dia menjelaskan jika pembatalan acara pengajian secara daring itu dilakukan tanpa izin direksi.

Kang Dede juga menengarai ustaz yang diundang berkategori radikal. Dia juga bahkan langsung mencopot pejabat PT Pelni yang terlibat menyelenggarakan kajian Ramadhan tersebut.

“Selain itu pejabat yang terkait dengan kepanitiaan acara tersebut telah DICOPOT. Ini pelajaran sekaligus WARNING kepada seluruh BUMN, jangan segan-segan MENCOPOT ataupun MEMECAT pegawainya yang terlibat radikalisme. Jangan beri ruang sdktpun, BERANGUS,” ucap Kang Dede dikutip Republika, Jumat (9/4).

Dalam daftar penceramah yang diundang ada nama KH Cholil Nafis, Ustaz Firanda Andirja, Ustaz Syafiq Basalamah, dan Ustaz Rizal Yuliar Putrananda. Para ustaz itu sangat populer dan berbagai videonya dengan mudah diakses di Youtube.

Khusus untuk Ustaz Syafiq Basalamah, ia kerap mengajak jamaah pengajiannya untuk tidak mengkritik, apalagi mencaci pemerintah. Video tersebut dapat dengan mudah diakses di Youtube.

Ustaz Syafiq Basalamah malah tidak setuju dengan gerakan 2019 Ganti Presiden. “Kalau kau lihat ada orang yang mencela pemimpinnya dan menjelek-jelekkan pemimpinnya, ketahuilah kalau dia itu pengikut hawa nafsu. Jangan dijadikan teman. Kita kasih nasihat, kita doakan dia, dan tanyakan kepada dia, ‘apa setiap kali engkau mencela pemimpinmu engkau dapat pahala’,” ujarnya dalam salah satu ceramah.

Bahkan, potongan ceramah ustaz alumnus Universitas Islam Madinah, Arab Saudi, tersebut sempat disebarkan oleh pendukung Jokowi pada masa kampanye Pilpres 2019 kala melawan Prabowo Subianto. Kini, Ustaz Syafiq Basamalah malah dilabeli radikal oleh komisaris Pelni, Kang Dede yang juga dikenal sebagai pendukung garis keras Jokowi.

Sumber : Republika.co.id

comments

LEAVE A REPLY