Benjamin Netanyahu Kembali Menjadi PM Israel, Isyarat Zionis Makin ‘Keras’?



Benjamin Netanyahu memastikan kembali jadi Perdana Menteri Israel setelah koalisi yang dipimpinnya memenangkan mayoritas kursi di parlemen (Knesset).


Hasil akhir pemilihan umum yang diumumkan pada Kamis (3/11/2022) menunjukkan bahwa Netanyahu dan sekutu ultranasionalisnya memenangkan 64 dari 120 kursi di parlemen, dengan 32 kursi diraih oleh partai Netanyahu sendiri, Likud.


Mitra koalisinya, partai Zionisme Agama, memenangkan 14 kursi.


Sehari sebelumnya, ketika sekitar 85% suara telah dihitung, Netanyahu mengatakan kepada para pendukungnya bahwa mereka “di ambang kemenangan yang sangat besar”, dan berjanji untuk membentuk pemerintah nasional yang stabil.


Lawannya koalisinya, yang dipimpin oleh Yair Lapid, perdana menteri saat ini yang berhaluan tengah, memenangkan 51 kursi, dengan sisanya dipegang oleh partai kecil Arab yang tidak terafiliasi.


Lapid mengucapkan selamat kepada Netanyahu dan menginstruksikan stafnya untuk mempersiapkan transisi kekuasaan yang terorganisir.


“Negara Israel datang sebelum pertimbangan politik apapun,” kata Lapid, dikutip dari Al Jazeera, Jumat (4/11/2022). “Saya berharap Netanyahu sukses, demi rakyat Israel dan Negara Israel.”


Hasil ini membuat Netanyahu yang diadili karena korupsi, akan diundang oleh Presiden Israel Isaac Herzog untuk membentuk pemerintahan, sebuah proses yang kemungkinan akan dimulai minggu depan.


Netanyahu akan memiliki waktu 28 hari untuk membentuk apa yang diharapkan menjadi pemerintah Israel paling ‘kanan dalam sejarah.


Para pemimpin partai sekarang akan berusaha menerjemahkan ‘ideologi’ itu ke dalam jabatan senior pemerintah bagi para anggotanya, termasuk posisi yang bertanggung jawab atas keamanan.


Namun, Netanyahu, yang menjadi perdana menteri selama 12 tahun antara 2009 dan 2021, berutang dukungan kepada partai Zionisme Agama, setelah ia ditinggalkan oleh mantan sekutunya, seperti Naftali Bennett.


Bennett, sesama sayap kanan yang pernah dilihat sebagai anak didik Netanyahu, membentuk koalisi dengan politisi dari seluruh spektrum Israel, serta sebuah partai yang mewakili Palestina di Israel, untuk menjauhkan Netanyahu dari kekuasaan pada Maret 2021.


Aliansi itu, yang berpusat pada oposisi terhadap Netanyahu, terbukti tidak mungkin untuk tetap bersatu, dan akhirnya runtuh pada bulan Juni, mendorong pemilu kelima Israel sejak 2019.


Kemenangan tersebut merupakan pembalikan nasib bagi Netanyahu, yang juga perdana menteri antara tahun 1996 dan 1999.


Salah satu alasan utama penentangannya adalah masalah hukumnya – dia menghadapi tuduhan korupsi dan penipuan, tuduhan yang dia bantah.


Partai Zionisme Agama telah mengatakan bahwa jika masuk ke pemerintahan, mereka akan bekerja untuk menghapus pelanggaran “penipuan dan pelanggaran kepercayaan”, yang merupakan salah satu kejahatan yang dituduhkan kepada Netanyahu.


Meskipun tidak jelas apakah ini kemudian dapat diterapkan secara surut ke pengadilan Netanyahu sendiri, rencana tersebut menunjukkan pertempuran yang akan datang dengan peradilan Israel, yang kian digambarkan sebagai musuh oleh blok Netanyahu.


Sumber : CNBCIndonesia.com, Al Jazeera

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad


Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Lensaislam.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

Below Post Ad